Page Nav

HIDE

Gradient Skin

Gradient_Skin

FINTECH

latest

ADS

Apa yang dimaksud dengan peer to peer lending?

P2P lending atau peer-to-peer lending adalah sistem pemberian pinjaman dimana para individu atau perusahaan memberikan pinjaman kepada orang...


P2P lending atau peer-to-peer lending adalah sistem pemberian pinjaman dimana para individu atau perusahaan memberikan pinjaman kepada orang lain atau perusahaan lain tanpa melalui bank atau lembaga keuangan formal lainnya. P2P lending biasanya dilakukan melalui platform online yang menghubungkan pemberi pinjaman dengan penerima pinjaman.

Contoh platform P2P lending yang terkenal di Indonesia antara lain: (1) Modalku: Platform P2P lending yang menyediakan pinjaman kepada perusahaan kecil dan menengah; (2) Investree: Platform P2P lending yang menyediakan pinjaman kepada perusahaan kecil dan menengah, serta pinjaman pribadi; (3) KoinWorks: Platform P2P lending yang menyediakan pinjaman kepada perusahaan kecil dan menengah, serta pinjaman pribadi; (4) Crowdo: Platform P2P lending yang menyediakan pinjaman kepada perusahaan kecil dan menengah, serta pinjaman pribadi; (5) Funding Societies: Platform P2P lending yang menyediakan pinjaman kepada perusahaan kecil dan menengah.

Ada beberapa kelebihan P2P lending bagi para pemberi pinjaman dan penerima pinjaman, di antaranya: Pertama, suku bunga yang lebih rendah: P2P lending biasanya menawarkan suku bunga yang lebih rendah dibandingkan dengan pinjaman bank, karena biaya operasional P2P lending yang lebih rendah; Kedua, proses yang lebih cepat: Proses pemberian pinjaman di P2P lending biasanya lebih cepat dibandingkan dengan proses pemberian pinjaman di bank, karena tidak ada proses verifikasi yang rumit; Ketiga, diversifikasi risiko: P2P lending menyediakan fitur-fitur yang memudahkan para pemberi pinjaman untuk melakukan diversifikasi investasi, sehingga risiko kegagalan pembayaran bisa diminimalisir; Keempat, akses ke dana tambahan: P2P lending menyediakan akses ke dana tambahan bagi para penerima pinjaman yang tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman di bank atau lembaga keuangan formal lainnya.

Namun, perlu diingat bahwa P2P lending juga memiliki risiko kegagalan pembayaran, sehingga penting untuk mempertimbangkan dengan cermat sebelum memutuskan untuk melakukan P2P lending.

Ada beberapa kekurangan P2P lending bagi para pemberi pinjaman dan penerima pinjaman, di antaranya: Pertama, risiko kegagalan pembayaran: P2P lending memiliki risiko kegagalan pembayaran, yaitu kemungkinan penerima pinjaman tidak dapat membayar kembali pinjaman yang telah diberikan. Risiko ini bisa terjadi karena faktor-faktor seperti perubahan kondisi ekonomi, kebangkrutan perusahaan, atau faktor lainnya; Kedua, kemungkinan terjadinya penipuan: P2P lending juga memiliki risiko terjadinya penipuan, yaitu kemungkinan penerima pinjaman yang tidak bertanggung jawab atau tidak jujur dalam mengembalikan pinjaman yang telah diberikan; Ketiga, ketidakpastian: P2P lending biasanya tidak menjamin kepastian terhadap investasi yang dilakukan, sehingga para pemberi pinjaman harus siap dengan kemungkinan terjadinya kerugian; Keempat, perlindungan terbatas: P2P lending tidak memiliki jaminan perlindungan yang sama dengan pinjaman bank, sehingga para pemberi pinjaman harus mempertimbangkan dengan cermat sebelum memutuskan untuk melakukan P2P lending.

Oleh karena itu, penting untuk mempertimbangkan dengan cermat kelebihan dan kekurangan P2P lending sebelum memutuskan untuk melakukan investasi melalui P2P lending. Jika Anda memutuskan untuk melakukan P2P lending, pastikan untuk memilih platform P2P lending yang terpercaya dan memahami cara menggunakannya dengan benar.

Para pemberi pinjaman di platform-platform P2P lending tersebut bisa memilih jenis pinjaman yang diinginkan sesuai dengan profil risiko yang diinginkan. Selain itu, platform-platform tersebut juga menyediakan fitur-fitur yang memudahkan para pemberi pinjaman untuk melakukan diversifikasi investasi, sehingga risiko kegagalan pembayaran bisa diminimalisir.

P2P lending bisa menjadi pilihan yang menarik bagi para pemberi pinjaman yang ingin mendapatkan keuntungan dari investasi, serta bagi para penerima pinjaman yang membutuhkan dana tambahan dengan suku bunga yang lebih rendah dibandingkan dengan pinjaman bank. Namun, perlu diingat bahwa P2P lending juga memiliki risiko kegagalan pembayaran, sehingga penting untuk mempertimbangkan dengan cermat sebelum memutuskan untuk melakukan P2P lending.

Penulis: Deni Adha Akbari | Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis | Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. Hamka

ADS