Page Nav

HIDE

Gradient Skin

Gradient_Skin

FINTECH

latest

ADS

Apa itu Fintech? Kegunaan Dan Contohnya Pada Tahun 2020

Anda mungkin tidak berpikir bahwa Anda berpartisipasi dalam pengalaman revolusioner saat Anda mentransfer $7 untuk makanan ke teman Anda di ...



Anda mungkin tidak berpikir bahwa Anda berpartisipasi dalam pengalaman revolusioner saat Anda mentransfer $7 untuk makanan ke teman Anda di Venmo. Namun sejak munculnya fintech, kependekan dari financial technology, industri jasa keuangan telah berubah arah.

Baik membeli kopi di kedai kopi lokal Anda atau mengelola keuangan Anda, fintech ada di sekitar kita pada tahun 2020.

Fintech telah digunakan untuk banyak perkembangan teknologi terbaru - mulai dari aplikasi pembayaran seperti PayPal (PYPL) - Dapatkan Laporan PayPal Holdings, Inc. atau Venmo bahkan hingga cryptocurrency. Menggabungkan perkembangan teknologi terbaru dengan layanan atau aplikasi keuangan, fintech telah membantu bisnis - sebagian besar pemula - mengganggu industri dan memberikan layanan keuangan yang lebih baik untuk bisnis dan individu.

Tapi, sebenarnya apa sih fintech itu, dan bagaimana pemanfaatannya di tahun 2020? Apa itu Fintech?

Fintech adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan teknologi keuangan, sebuah industri yang mencakup segala jenis teknologi dalam layanan keuangan - dari bisnis hingga konsumen. Fintech menggambarkan setiap perusahaan yang menyediakan layanan keuangan melalui aplikasi atau teknologi lainnya dan mencakup apa saja mulai dari aplikasi pembayaran seluler hingga cryptocurrency.

Secara garis besar, fintech menggambarkan setiap perusahaan yang menggunakan internet, perangkat seluler, perangkat lunak teknologi, atau layanan cloud untuk melakukan atau terhubung dengan layanan keuangan. Banyak produk tekfin dirancang untuk menghubungkan keuangan konsumen dengan teknologi untuk kemudahan penggunaan, meskipun istilah ini juga berlaku untuk teknologi business-to-business (B2B). 

Fintech telah membuat terobosan dengan lusinan aplikasi dan telah mengubah cara konsumen mengakses keuangan mereka. Dari aplikasi pembayaran seluler seperti Square (SQ) - Get Square, Inc. Laporan Kelas A hingga perusahaan asuransi dan investasi, fintech telah mengganggu industri keuangan dan perbankan tradisional - dan berpotensi menimbulkan ancaman bagi bank atau lembaga keuangan tradisional .

Awalnya, fintech mengacu pada teknologi yang diterapkan pada sistem back-end bank atau lembaga keuangan lainnya - tetapi sejak itu berkembang mencakup banyak aplikasi lain yang lebih berfokus pada konsumen. Pada tahun 2020, dimungkinkan untuk mengelola dana, memperdagangkan saham, membayar makanan, atau mengelola asuransi melalui teknologi ini (dan seringkali di ponsel cerdas Anda).

Alat yang disediakan oleh fintech mengubah cara banyak konsumen melacak, mengelola, dan memfasilitasi keuangan mereka. Padahal, menurut data tahun 2016, orang menggunakan antara satu hingga tiga aplikasi untuk mengelola keuangannya. Dan, sepertinya investor sedang bullish pada industri ini. Menurut CNBC, investasi fintech melonjak 18% pada tahun 2017 saja.

Untuk perkiraan hampir dua miliar orang di seluruh dunia yang tidak memiliki rekening bank, fintech memberikan pilihan yang gesit untuk berpartisipasi dalam layanan keuangan tanpa memerlukan biaya fisik. Dan, sebagian besar, itulah tepatnya yang dilakukan oleh fintech - memberi konsumen akses langsung ke kehidupan finansial mereka melalui teknologi yang mudah digunakan.

Namun selain aplikasi penganggaran, apa lagi kegunaan fintech? Contoh Fintech

Jadi bagaimana fintech digunakan pada tahun 2020, dan apa saja kegunaan tradisionalnya? 1. Platform Penggalangan Dana

Perusahaan seperti Kickstarter, Patreon, GoFundMe dan lainnya menggambarkan jangkauan fintech di luar perbankan tradisional.

Platform crowdfunding memungkinkan pengguna internet dan aplikasi untuk mengirim atau menerima uang dari orang lain di platform dan memungkinkan individu atau bisnis untuk mengumpulkan dana dari berbagai sumber di tempat yang sama.

Alih-alih harus pergi ke bank tradisional untuk mendapatkan pinjaman, sekarang dimungkinkan untuk langsung menemui investor untuk mendukung proyek atau perusahaan. Dan sementara aplikasi mereka berkisar dari pendanaan keluarga dan teman hingga pendanaan penggemar dan pelindung, jumlah platform crowdfunding telah berlipat ganda selama bertahun-tahun. 2. Blockchain dan Cryptocurrency

Cryptocurrency dan blockchain adalah contoh khas dari fintech dalam tindakan.

Pertukaran mata uang kripto seperti Coinbase dan Gemini menghubungkan pengguna untuk membeli atau menjual mata uang kripto seperti bitcoin atau litecoin.

Tetapi selain crypto, layanan blockchain seperti BlockVerify membantu mengurangi penipuan dengan menyimpan data asal di blockchain. Dan sementara cryptocurrency dan bahkan blockchain mungkin merupakan penggunaan fintech yang agak kontroversial, mereka pasti telah mengambil bagian dari dunia investasi dengan badai dalam beberapa tahun terakhir. 3. Pembayaran Seluler

Sepertinya setiap orang yang memiliki ponsel cerdas menggunakan beberapa bentuk pembayaran seluler. Faktanya, menurut data Statista, pasar pembayaran seluler dunia berada di jalur untuk melampaui $1 triliun di Beasiswa 2019.

Menggunakan teknologi yang semakin canggih, telah muncul layanan yang memungkinkan konsumen untuk menukar uang dan pembayaran secara online atau di perangkat seluler - termasuk aplikasi pembayaran populer Venmo.

Apple(AAPL) - Dapatkan Laporan Apple Inc. dan Alibaba(BABA) - Dapatkan Laporan Alibaba Group Holding Ltd. masuk ke bisnis pembayaran seluler dengan Apple Pay atau Alipay. 4. Asuransi

Fintech bahkan mendisrupsi industri asuransi. Faktanya, insurtech (seperti yang telah disebut) telah datang untuk memasukkan segala sesuatu mulai dari asuransi mobil hingga asuransi rumah dan perlindungan data.

Selain itu, startup insurtech semakin menarik pendanaan, dengan startup asuransi Oscar Health mengamankan sekitar $ 165 juta dalam pendanaan pada bulan Maret tahun lalu - dengan penilaian $ tiga,2 miliar, menurut CNBC.

Selain itu, perusahaan keuangan pribadi populer Credit Karma bernilai $ 4 miliar, menurut Forbes pada 2019. lima. Aplikasi Penasihat Robo dan Perdagangan Saham

Robo-advising telah mengganggu sektor manajemen aset dengan memberikan rekomendasi aset berbasis algoritme dan manajemen portofolio yang telah meningkatkan efisiensi dan menurunkan biaya.

Sejak munculnya teknologi yang lebih maju yang dapat menganalisis berbagai opsi portofolio 24/7, lembaga keuangan telah beradaptasi untuk menawarkan layanan konsultasi robot online - termasuk yang seperti Charles Schwab(SCHW) - Dapatkan Laporan Charles Schwab Corporation dan Vanguard.

Selain itu, layanan konsultasi robo populer lainnya termasuk Betterment dan Ellevest.

Mungkin salah satu inovasi yang lebih populer dan besar di bidang tekfin adalah pengembangan aplikasi perdagangan saham. Jika dulu investor harus terjun langsung ke bursa saham seperti NYSE atau Nasdaq, kini investor bisa membeli dan menjual saham hanya dengan satu sentuhan jari di perangkat mobile mereka.

Dan dengan aplikasi murah dan minimum seperti Robinhood atau Acorns, berinvestasi dari mana saja dengan anggaran berapa pun tidak pernah semudah ini. 6. Aplikasi Penganggaran

Salah satu penggunaan fintech yang paling umum pada tahun 2019 adalah aplikasi penganggaran untuk konsumen, yang telah tumbuh secara eksponensial dalam popularitas selama bertahun-tahun.

Sebelumnya, konsumen harus membuat anggaran sendiri, mengumpulkan cek, atau menavigasi spreadsheet excel untuk melacak keuangan mereka. Namun setelah revolusi tekfin mendorong pengembangan aplikasi layanan keuangan, konsumen dapat dengan mudah dan efisien melacak pendapatan, pengeluaran, dan alat penganggaran lainnya yang telah merevolusi cara konsumen berpikir tentang uang mereka.

Aplikasi penganggaran seperti Intuit's(INTU) - Dapatkan Intuit Inc. Report Mint membantu konsumen melacak pendapatan, pembayaran bulanan, pengeluaran, dan lainnya - semuanya di perangkat seluler mereka. Saham Fintech

Ada banyak saham fintech yang menarik - baik yang baru di pasar atau yang sudah dicoba dan benar-benar bahan pokok.

PayPal telah lama menjadi favorit di pasar, meskipun perkiraan lemah baru-baru ini untuk 2019. Faktanya, PayPal mengumpulkan sekitar 267 juta pengguna di seluruh dunia pada akhir 2018 - menambahkan sekitar 31% lebih banyak akun untuk tahun ini.

Namun selain aplikasi kas seluler, ada beberapa saham fintech lain yang menarik perhatian para analis.

Visa(V) - Dapatkan Laporan Kelas A Visa Inc. dipertimbangkan di ruang fintech sekarang, dan analis tampaknya optimis dengan potensi saham mengingat pergeseran perusahaan yang semakin meningkat menuju kemajuan plastik dan teknologi.

Dan, tentu saja, raksasa Cina Alibaba secara konsisten merupakan saham fintech besar yang perlu diketahui - dan berpotensi dimiliki. "Alibaba bertahun-tahun di depan pesaing mana pun dalam mendorong perdagangan digital ke depan," kata analis MKM Partners Rob Sanderson tahun lalu.

Selain itu, Zelle - aplikasi person-to-person (P2P) yang dikembangkan sebagai respons terhadap aplikasi tunai seperti Venmo - menandakan pembalasan industri perbankan terhadap startup fintech. Platform Zelle didukung oleh berbagai bank, termasuk pemukul berat seperti Bank of America(MER-K) - Dapatkan Catatan Bank of America Corp 6,45% 2018-15,12,66 Laporan Kewajiban Modal Pendapatan, BB&T(BBT) - Dapatkan BBdanamp ;T Corporation Report , Capital One(COF) - Dapatkan Capital One Financial Corporation Report , JPMorgan Chase(JPM) - Dapatkan JPMorgan Chase & Co. Report , PNC Bank(PNC) - Dapatkan PNC Financial Services Group, Inc. Report , US Bank (UBS) - Dapatkan Laporan AG Grup UBS, dan Wells Fargo(WFC) - Dapatkan Laporan Wells Fargo & Perusahaan. Siapa yang Menggunakan Fintech?

Sementara banyak dari kita mungkin memiliki satu atau dua aplikasi anggaran di ponsel kita, siapa pengguna fintech lainnya? Dan bagaimana fintech digunakan dengan cara yang berbeda? B2B (Bisnis ke Bisnis)

ADS