Page Nav

HIDE

Gradient Skin

Gradient_Skin

FINTECH

latest

ADS

Apa itu Fintech? Contoh Jenis, Produk & Peraturan

Fintech adalah istilah yang menggambarkan kelas teknologi keuangan baru yang dirancang untuk meningkatkan dan mengotomatisasi penggunaan dan...



Fintech adalah istilah yang menggambarkan kelas teknologi keuangan baru yang dirancang untuk meningkatkan dan mengotomatisasi penggunaan dan penyampaian layanan keuangan. Ini mengubah cara kita menyimpan, meminjam, dan menginvestasikan uang dengan membuat transaksi keuangan digital menjadi lebih mudah dan sederhana, tanpa Beasiswa yang tidak memerlukan bank tradisional.

Uang telah lama membuat dunia ini berputar. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, tampaknya fintech mengambil alih untuk mengambil alih. Jika Anda hidup di bawah batu, wajar jika Anda bertanya: Apa itu fintech?

Teknologi keuangan sebenarnya ada di sekitar kita. Ketika kita membeli sesuatu, banyak dari kita menggunakan fintech daripada uang tunai. Banyak yang memanfaatkannya untuk melakukan berbagai transaksi keuangan dengan cara yang jauh lebih nyaman dari sebelumnya.

Fintech akan terus mengubah masyarakat kita di tahun-tahun mendatang. Jadi, mari membiasakan diri dengan kelas inovasi keuangan yang sangat mengganggu ini.

Sedikit sejarah fintech

Teknologi keuangan berlaku untuk setiap inovasi yang melibatkan transaksi keuangan, baik itu penggunaan pribadi atau untuk bisnis. Diprakarsai oleh kelahiran kartu kredit (1950-an) dan ATM (1960-an), fintech telah mengganggu dunia kita.

Dulu fintech hanya berkaitan dengan operasional back office bank atau perusahaan perdagangan saham. Ledakan Internet dan munculnya komputasi mobile telah mendorong fintech menjadi revolusi dunia yang berkelanjutan.

Saat ini, fintech memang telah mengambil ruang penting di dunia digital saat ini. Dengan rangkaian alat teknologi canggih yang berkembang untuk keuangan pribadi dan komersial, alat ini siap untuk semakin berkembang dalam penggunaan dan dampaknya.

(Sumber: Abhishek Soni/Medium.com, 2019) Terakhir, cashless society?

Rangkaian panjang kemajuan fintech telah memulai gagasan kuat tentang masyarakat tanpa uang tunai. Hampir semua orang telah membicarakannya untuk beberapa waktu sekarang. Tetapi tanda-tanda menunjukkan bahwa kita masih harus hidup dengan uang tunai untuk waktu yang lebih lama dari yang diperkirakan.

Fintech akan memainkan peran penting dalam mewujudkan dunia tanpa uang tunai. Mengingat pesatnya bagaimana teknologi mengubah dunia keuangan, perkembangan tekfin lebih lanjut kemungkinan akan membawa peningkatan besar pada bisnis dan keuangan.


Sebelum fintech mencapai tonggak lebih lanjut dalam waktu dekat, ada baiknya mengetahui sekarang hal-hal penting tentang teknologi yang luar biasa ini. Suka atau tidak, banyak dari kita telah menggunakan beberapa bentuk fintech tanpa sedikit pun tahu tentang apa itu semua. Inilah sebabnya kami menyiapkan pengantar definitif ini untuk Anda. Dasar-dasar Fintech

Apa itu fintech? Fintech didefinisikan sebagai inovasi yang melibatkan integrasi yang terus berkembang antara teknologi digital dan keuangan. Integrasi semacam itu biasanya berusaha untuk meningkatkan dan mengotomatisasi penggunaan dan penyampaian layanan keuangan kepada konsumen dan bisnis.

Istilah ini juga digunakan ketika berbicara tentang perusahaan yang membuat dan menyediakan produk dan layanan keuangan yang inovatif.

Apa tujuan dari fintech? Fintech menggunakan perangkat teknologi untuk membantu konsumen dan perusahaan mengelola transaksi keuangan mereka secara lebih efisien. Awalnya terbatas hanya pada desktop dan laptop, layanan fintech kini semakin banyak dilakukan menggunakan smartphone.


Alat yang diberdayakan fintech ini mengubah cara banyak konsumen melacak, mengelola, dan memfasilitasi keuangan mereka. Setiap tahun, semakin banyak orang di seluruh dunia yang menggunakan fintech. Di AS, 64% milenium dan 59% Gen X memiliki setidaknya satu aplikasi perbankan layanan lengkap di ponsel mereka.

Selain konsumen, pemodal ventura berkontribusi signifikan terhadap pertumbuhan globalnya. Untuk 2018 saja, perusahaan Fintech mengumpulkan US$39,6 miliar yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dari latar belakang hingga tengah panggung

Dari aplikasi pembayaran seluler hingga perusahaan asuransi dan investasi, fintech telah mengganggu industri keuangan dan perbankan tradisional. Pada tingkat pertumbuhannya, itu menjadi ancaman bagi keberadaan lembaga keuangan konvensional, bata-dan-mortir.

Pada awalnya, fintech hanya berfungsi sebagai sistem back-end bank. Tetapi setelah banyak aplikasi inovatif dan aplikasi luas, mereka sekarang menjadi arus utama. Saat ini, jutaan konsumen dan bisnis menggunakan berbagai bentuk fintech dalam transaksi keuangan sehari-hari, biasanya melalui smartphone.

Fintech memberdayakan sekitar 2 miliar orang di seluruh dunia tanpa rekening bank. Ini memberi mereka pilihan yang mudah diakses untuk membuat mereka lebih layak secara finansial tanpa bantuan bank tradisional. Menu konteks bagan Untuk Perbankan dan Pembayaran Saja (mencakup 56% dari total seluruh dunia)

Negara Teratas untuk Adopsi Layanan Fintech 2019 China: 92

Negara Teratas untuk Adopsi Layanan Fintech 2019 Amerika Serikat: 52

Negara Teratas untuk Adopsi Layanan Fintech 2019 Mexico: 49

Negara Teratas untuk Adopsi Layanan Fintech 2019Afrika Selatan: 47

Negara Teratas untuk Adopsi Layanan Fintech 2019Inggris Raya: 41

Dirancang oleh Berbagai jenis fintech

Fintech didefinisikan sebagai organisasi yang menggabungkan model bisnis dan teknologi inovatif untuk mengaktifkan, meningkatkan, dan mengganggu layanan keuangan. Berikut adalah kategori utama fintech saat ini, berdasarkan kemampuan mereka saat ini untuk memberikan kontribusi nyata yang signifikan. Gateway Pembayaran

Sistem pembayaran elektronik telah ada bahkan sebelum e-commerce lahir. Gateway pembayaran online ini telah merevolusi pembayaran, membuatnya nyaman, mudah, dan sangat mudah diakses oleh semua orang.

Kontribusi yang paling menonjol dari gateway pembayaran adalah mereka memungkinkan orang untuk mengirim uang tanpa memerlukan bank. Dengan menghapus biaya bank yang mahal, gateway pembayaran telah memberi konsumen manfaat dan penghematan yang cukup besar.

Selain keunggulan tersebut, fintech juga meningkatkan aspek keamanan gateway pembayaran online. Misalnya, fintech sedang mengembangkan sistem berbasis blockchain untuk membuat transfer uang elektronik lebih aman dan hemat biaya, dibandingkan dengan bank. Pembayaran Seluler

Dengan lima,11 miliar pengguna ponsel unik di seluruh dunia, tidak mengherankan transaksi pembayaran seluler dunia akan bernilai lebih dari $1 triliun pada 2019. Pada tahun 2023, angka itu diperkirakan akan melebihi US$4,tiga triliun.

Memang, difusi global pembayaran seluler sangat fenomenal.

Tidak heran perusahaan fintech terus meningkatkan produk dan layanan mereka untuk melayani konsumen dengan lebih baik di mana saja. Kemajuan dalam teknologi dompet seluler, otentikasi digital, dan NFC menjadi ujung tombak perkembangan ini.

Jika masyarakat tanpa uang tunai adalah sesuatu yang masih sangat mustahil untuk dicapai, dunia tanpa kartu kredit fisik akan segera terwujud.

Sudahkah Anda memeriksa penawaran pembayaran seluler terbaik hari ini? Ada baiknya untuk mencoba beberapa karena fintech cenderung meluncurkan fitur baru secara teratur.

Orang-orang biasa meluangkan waktu—seringkali di tempat yang sepi di rumah mereka—untuk menghitung pengeluaran mereka dan membuat anggaran yang sesuai. Memantau keuangan biasanya melibatkan navigasi melalui spreadsheet dan mengobrak-abrik kuitansi dan cek kertas.

Hari ini–berkat aplikasi penganggaran–pemantauan pengeluaran dan perencanaan anggaran menjadi lebih mudah dan efisien. Faktanya, salah satu penawaran fintech yang paling banyak digunakan hingga saat ini adalah aplikasi penganggaran seluler.

Baik untuk tujuan pribadi dan bisnis, aplikasi penganggaran memungkinkan siapa saja untuk dengan mudah memantau secara efektif pengeluaran, pendapatan, dan keuangan lainnya. Aplikasi luar biasa ini benar-benar mengubah cara konsumen melihat dan melakukan aktivitas keuangan mereka. Perbankan Konsumen

Kategori fintech lain yang menggemparkan dunia adalah perbankan konsumen.

Pada hari ini dan usia, sekitar 1,7 miliar orang dewasa tetap tanpa rekening bank atau akses ke penyedia uang seluler. Hal ini terutama karena bank tradisional telah beroperasi dengan cara yang meminggirkan banyak orang miskin.

Biaya bank yang selangit, misalnya, membuat Joe rata-rata tidak mungkin menggunakan layanan mereka. Produk dan layanan perbankan konsumen alternatif Fintech dirancang untuk mengatasi masalah yang sudah berlangsung lama ini. Dengan membuat produk keuangan lebih mudah diakses dan terjangkau, perusahaan tekfin memberikan alternatif yang lebih baik bagi konsumen.

Banyak contoh perbankan fintech yang inovatif. Dari bank seluler ke bank digital online, bank fintech mengubah perbankan seperti yang kita kenal. Aplikasi Robo-Advising dan Stock-Trading

Dalam beberapa tahun terakhir, robo-advising telah mengubah sektor manajemen aset. Layanan fintech inovatif ini menggunakan teknologi algoritma pintar untuk memberikan rekomendasi aset yang intuitif.

Penasihat Robo, pada dasarnya, manajemen portofolio telah mencapai efisiensi yang belum pernah terjadi sebelumnya, termasuk menurunkan biayanya. Penasihat keuangan sekarang dapat menganalisis berbagai opsi portofolio secara lebih efisien, 24/7, secara bersamaan. Tak heran, semakin banyak layanan robo-advising yang terus bermunculan.

ADS